Bisnis  

Ini Dia 7 Produk Pembelian Barang Untuk Luar Negeri yang Bakal Kena Iuran Wajib 200%

Pengenaan bea Pembelian Barang Untuk Luar Negeri hingga 200% Berencana berlaku Untuk seluruh Bangsa bukan hanya China. FOTO/dok.SINDOnews

JAKARTA – Pembantu Presiden Pembantu Presiden Perdagangan Zulkifli Hasan mengatakan pengenaan bea masuk Pembelian Barang Untuk Luar Negeri hingga 200% Berencana berlaku Untuk seluruh Bangsa yang melakukan Produk Ekspor Di Indonesia. Nantinya, Berencana ada Asosiasi yang dibentuk sebagai rekomendasi pengenaan besaran bea Pembelian Barang Untuk Luar Negeri.

Zulhas menjelaskan, nantinya yang Berencana merekomendasikan pengenaan bea Pembelian Barang Untuk Luar Negeri adalah Komisi Pengamanan Perdagangan Indonesia (KPPI). Adapun 7 Produk Pembelian Barang Untuk Luar Negeri yang dikenakan Iuran Wajib hingga 200%, Di antaranya tekstil produk tekstil (TPT), Busana Karena Itu, keramik, Alat elektronik, produk Keindahan, Produk tekstil sudah Karena Itu, dan alas kaki.

“Nanti dia yang menentukan, bisa 10% bisa 200%, terserah mereka KPPI bukan saya, Untuk mana negaranya, Untuk mana saja, tidak Bangsa Bangsa tertentu, Untuk seluruh dunia,” ujar Zulhas Pada ditemui usai Berpartisipasi Untuk Kegiatan Seminar dan Pameran Rantai Pasok Konstruksi Baja Di Jakarta, Rabu (10/7/2024).

Zulhas mengatakan, Keputusan pengenaan Bea Masuk Anti Dumping (BMAD) dan Bea Masuk Tindakan Pengamanan (BMTP) ini Untuk rangka melindungi industri Untuk negeri, yang pasarnya dinilai terkikis akibat membanjirnya Produk Pembelian Barang Untuk Luar Negeri yang masuk Di Indonesia.

Lebih jauh, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) itu juga menjelaskan nantinya Skuat Asosiasi tersebut Berencana Meneliti setidaknya Untuk kurun waktu 3 tahun Yang Terkait Didalam frekuensi Pembelian Barang Untuk Luar Negeri 7 Produk Internasional tersebut, serta dampaknya Di industri Untuk negeri, Sebelumnya pengenaan BMTP dan BMAD diterapkan.

“Kemarin Diskusi lagi, apa caranya melindungi industri Untuk negeri, maka dikenakan bea masuk antidumping, dan bea masuk tindakan pengamanan, siapa yang melakukan, ada namanya Asosiasi anti dumping, nanti dilihat Di 3 tahun bagaimana impornya,” kata Zulhas.

Baca Juga: Pemerintah Bakal Terapkan Bea Masuk Produk China 200%, Luhut Singgung Bangsa Sahabat

“Kalau pesat, maka Berencana dikenakan tarif namanya bea masuk anti dumping, itu angkanya bisa 10% atau lebih, terserah mereka,” lanjutnya.

Adapun besaran BMAD dan BMPT, dikatakan Zulhas Berencana tertuang Untuk aturan yang Berencana segera diterbitkan. Akan Tetapi, dia membantah bea masuk mesti dipatok sebesar 200%.

Artikel ini disadur –> Sindonews Indonesia News: Ini Dia 7 Produk Pembelian Barang Untuk Luar Negeri yang Bakal Kena Iuran Wajib 200%